Anatomi Kejadian

Tulisan ini adalah tentang bagaimana saya biasanya menyusun perencanaan Pelacak Kejadian di produk digital. Ilmu dan amalnya.

Salah satu hal pokok dalam analitika produk digital adalah tentang instrumentasi Pelacak Kejadian (Event Tracker). Atau istilah lainnya yang kerap dipakai di industri, telemetry.

Pelacak Kejadian diperlukan untuk mengumpulkan data tentang penggunaan dan kinerja produk digital. Misal, untuk mengetahui seberapa sering fitur tertentu digunakan, melacak kekutu atau kerusakan, atau data penggunaan umum.

Data dari Pelacak Kejadianlah yang kemudian bisa diolah untuk membuat laporan umum seperti berapa jumlah pengguna aktif, laman apa yang paling populer, membantu memahami perilaku pengguna, memahami popularitas fitur untuk menentukan prioritas pengembangan, dan lain sebagainya.

Pelacak Kejadian punya sejarah panjang. Ada sejak zaman mesin uap. Dikembangkan lebih jauh oleh para insinyur listrik di akhir abad 19, berkembang pesat di Perang Dunia II, hingga kemudian dipakai di angkasa luar.

Gim Crash Bandicoot (Play Station 1) yang rilis tahun 1996 juga memakainya saat masa pengembangan untuk memperbaiki desain area permainan dengan cara mencatat riwayat pemain ke dalam Memory Card!

Tulisan ini adalah tentang bagaimana saya biasanya menyusun perencanaan Pelacak Kejadian di produk digital. Ilmu dan amalnya.


Kejadian (Event) adalah aktivitas apa pun yang terkait dengan pengguna dan produk–baik aktivitas yang disengaja oleh pengguna atau tidak (ditimpakan padanya). Data yang dihasilkan dalam proses ini disebut data kejadian atau data interaksi.

Pengguna mengeklik sebuah tombol, membuka sebuah laman, atau memainkan video adalah contoh Kejadian yang disengaja–pengguna sendiri yang melakukannya. Pengguna menerima pemberitahuan dorong, video terhenti karena berbagai alasan, adalah contoh Kejadian yang ditimpakan.

Perhatikan gambar di atas. Anggap itu adalah gambar tampilan antarmuka sebuah situs web jejaring sosial. Ada tiga kejadian:

1. Seorang pengguna membuka laman profil Tineke lewat pemberitahuan dorong.

2. Pengguna memencet tombol "View All" yang ada di kotak biru sebelah kanan.

3. Pengguna memencet tombol "Follow" di dalam popover yang muncul ketika kursornya melayang di atas sebuah foto profil yang berada di kotak warna merah sebelah kanan.

Bagaimana amalan untuk melacak semua kejadian itu?

Sebelum lanjut, saya asumsikan pelacakan kejadian dilakukan dengan bantuan platform analitika berbasis kejadian, seperti Google Analytics 4, Amplitude, MixPanel, SnowPlow, Segment, RudderStack, dan lain sebagainya.

Dengan bantuan platform tersebut, kita tak perlu terlalu khawatir tentang mengambil informasi yang berkaitan dengan pengguna, lokasi pengguna, tipe gawai yang dipakai, versi aplikasi, pendefinisian sesi, dan lain-lain. Saya tak akan membahas bagaimana mengidentifikasi pengguna lewat kuki atau sinyal lainnya, atau bagaimana memperkirakan lokasi pengguna lewat alamat IP.

Kejadian 1: Seorang pengguna membuka laman profil Tineke lewat pemberitahuan dorong

Sekarang, coba kita lacak kejadian pertama: Seorang pengguna membuka laman profil Tineke lewat pemberitahuan dorong.

Data seperti inilah yang sekurang-kurangnya perlu ditangkap:

---
# page_view
# Trigger each time the page loads 

- event_name: page_view
  event_params:
  - key: hit_timestamp
    value: 1690387564917
  - key: page_title
    value: Tineke
  - key: page_name
    value: profile_detail
  - key: page_id
    value: BIAK19990706
  - key: page_location
    value: https://profile.com/tineke
  - key: origin
    value: push_notification
page_view.yaml

Setiap kejadian pasti melibatkan seorang aktor. Di kejadian ini, aktor adalah "Seorang pengguna". Kita biarkan platform analitika yang bekerja untuk mengidentifikasi siapa "Seorang pengguna" ini. GA4 akan memberikan user_pseudo_id untuk tiap pengguna. Atau kita bisa berikan user_id jika pengguna tersebut telah terdaftar di produk kita.

Trigger & event_name

Tiap kejadian pasti ada sebab atau pemicu (trigger). Di dalam Pelacakan Kejadian, pemicu adalah spesifikasi instruksi untuk mengetahui kapan mesti mengirim data tentang kejadian.

  • pemicu: Tiap kali sebuah laman dimuat
  • aktor: Seorang pengguna
  • kejadian: Membuka laman

Kolom event_name dipakai untuk mengidentifikasi kejadian. Kejadian pertama ini saya identifikasi sebagai kejadian page_view.

Ketika memberi nama kejadian, saya biasa pakai formula sederhana:

{sasaran_kejadian}_{kata kerja bentuk pertama}
Penamaan kejadian mesti konsisten dan jelas.

Nama kejadian yang jelas bersifat deskriptif dan menunjukkan apa yang sedang terjadi.

Konsistensi dalam penamaan berarti bahwa semua kejadian berbagi sintaks yang sama. Saya biasanya memakai gaya_penulisan_ular.

event_params

Kolom event_params berisi berbagai keterangan yang menjelaskan lebih lanjut tentang sebuah kejadian.

Di kejadian page_view, ada beberapa event_params:

  • hit_timestamp: Kapan kejadian terjadi
  • page_title: Judul laman
  • page_name: Nama kelompok laman
  • page_id: Kode identifikasi laman
  • page_location: Lokasi laman (URL/Deeplink)
  • origin: Pemicu kejadian

Dalam kejadian page_view ini, lokasi dan objek sasaran adalah sama.

Parameter yang mutlak mesti ada adalah informasi tentang lokasi kejadian, waktu kejadian, objek sasaran kejadian, dari mana asal pemicu kejadian.

Bagaimana membaca data ini?

Supaya tak perlu menggulir ke atas, saya akan tampilkan kontrak data (dalam format yaml) sekali lagi:

---
# page_view
# Triggers each time the page loads 

- event_name: page_view
  event_params:
  - key: hit_timestamp
    value: 1690387564917
  - key: page_title
    value: Tineke
  - key: page_name
    value: profile_detail
  - key: page_id
    value: BIAK19990706
  - key: page_location
    value: https://profile.com/tineke
  - key: origin
    value: push_notification
page_view.yaml

Dibaca: Ada kejadian event_name:page_view yang terjadi saat hit_timestamp:690387564917 dan dipicu dari origin: push_notification. Kejadian tersebut terjadi tepatnya pada page_title: Tineke dengan page_id: BIAK19990706 yang dikelompokkan dalam page_name: profile_detail, dengan lokasi laman page_location: https://profile.com/tineke.

Atau: Sebuah page_view terjadi pada waktu 690387564917, dipicu dari pemberitahuan dorong, tepatnya di laman profile_detail Tineke (BIAK19990706), lokasi https://profile.com/tineke.

Kejadian 2: Pengguna memencet tombol "View All" yang ada di kotak biru sebelah kanan

---
# button_click
# Triggers every time a user presses a non critical button

- event_name: button_click
  event_params:
  - key: hit_timestamp
    value: 1690388065799
  - key: button_name
    value: views 
  - key: button_text
    value: View All
  - key: container_name
    value: sidebar_blue
  - key: page_title
    value: Tineke
  - key: page_name
    value: profile_detail
  - key: page_id
    value: BIAK19990706
  - key: page_location
    value: https://profile.com/tineke
  - key: origin
    value: in_app
button_click.yaml

event_params

Ingat, parameter yang mutlak mesti ada adalah informasi tentang lokasi kejadian, waktu kejadian, objek sasaran kejadian, dari mana asal pemicu kejadian. Perlu penambahan informasi tentang lokasi persis dari tombol "View All", dengan menambah beberapa event_params.

  • button_name: Nama tombol (sesuai aksi)
  • button_text: Teks di dalam tombol
  • container_name: Nama kontainer/penampung

Menyertakan informasi tentang laman dan dengan menambah container_name, kita tak akan kehilangan konteks di mana lokasi persis kejadian tombol View All dipencet itu terjadi.

Bagaimana membaca data ini?

Dibaca: Ada kejadian event_name: button_click yang terjadi saat hit_timestamp: 1690388065799 dan dipicu dari origin: in_app. Kejadian tersebut terjadi tepatnya pada tombol button_name: views dengan button_text: View All di container_name: sidebar_blue dalam laman page_title: Tineke dengan page_id: BIAK19990706 yang dikelompokkan dalam page_name: profile_detail, dengan lokasi laman page_location: https://profile.com/tineke.

Kejadian 3: Pengguna memencet tombol "Follow" di dalam popover yang muncul ketika kursornya melayang di atas sebuah foto profil yang berada di kotak warna merah sebelah kanan

---
# user_follow
# Triggers each time a user presses a button to follow another user

- event_name: user_follow
  event_params:
  - key: hit_timestamp
    value: 1690388809839
  - key: user_id
    value: WEST19611201
  - key: username
    value: burungmambruk
  - key: subcontainer_name
    value: profile_popover
  - key: container_name
    value: sidebar_red
  - key: page_title
    value: Tineke
  - key: page_name
    value: profile_detail
  - key: page_id
    value: BIAK19990706
  - key: page_location
    value: https://profile.com/tineke
  - key: origin
    value: in_app
user_follow.yaml

Anda barangkali bisa menebak sekarang, bagaimana sebaiknya melacak kejadian ini.

Tombol "Follow" ada di dalam sebuah kontainer yang berada di dalam kontainer yang lain. Ya, untuk menangkap informasi ini, kita hanya perlu menambah satu event_params lagi yaitu subcontainer_name.

Komponen web seperti popover bisa jadi muncul di banyak tempat, sehingga penamaan yang dipilih adalah profile_popover. Bukan, misalnya sidebar_red_profile_popover.

Parameter user_id dan username di sini bukan menunjukkan aktor kejadian, tapi sasaran kejadian: Siapa pengguna yang diikuti.


Ronde Pertanyaan Cepat

Mengapa perlu hit_timestamp ketika platform analitika otomatis memberi event_timestamp?

Platform analitika yang kita pakai, GA4 misalnya, akan merangkum beberapa kejadian sekaligus dalam satu kelompok (batch). Sialnya, GA4 memberi nilai event_timestamp yang sama untuk tiap kejadian. Di sini hit_timestamp bertindak sebagai garansi. Bayangkan betapa susahnya memetakan perjalanan pengguna jika kita bergantung pada event_timestamp bawaan platform analitika.

Mengapa menggabungkan semua laman ke dalam satu kejadian page_view?

Beberapa contoh templat pelacakan kejadian, seperti dari GovTech Edu dan bikinan Crystal Widjaja memakai nama laman sebagai nama kejadian. Misal pengguna membuka laman "Home", nama kejadiannya adalah "Home". Atau jika pengguna membuka laman "Toolkit List", nama kejadiannya adalah "TOOLKIT_LIST".

Saya tak yakin kenapa mereka memilih model itu, tapi saya akan jelaskan kenapa saya memilih si tua andal page_view. Ini lebih dari sekadar potato potato.

Seringkali, terutama dalam produk situs web, berapa total laman dibuka merupakan metriks penting. Dengan menggunakan page_view, mendapatkan metriks ini sangat gampang:

SELECT COUNT(event_name) AS pageviews
FROM events 
WHERE event_name = 'page_view';

Bandingkan dengan:

SELECT COUNT(event_name) AS pageviews
FROM events
WHERE event_name IN ('HOME', 'TOOLKIT_LIST', ...);

Dengan menggabungkan ke satu nama page_view, mendapatkan daftar pengguna yang membuka lebih dari 10 laman juga jadi lebih mudah:

SELECT 
	user_id, 
    COUNT(event_name) AS pageviews
FROM events
WHERE event_name = 'page_view'
GROUP BY 1
HAVING (pageviews >= 10)

Dengan asumsi kolom event_params telah diratakan, kueri spesifik laman tertentu pun bisa dilakukan dengan cara:

SELECT COUNT(event_name) AS pageviews
FROM events 
WHERE event_name = 'page_view'
AND event_params_page_name = 'profile_detail'

Tombol "Follow" juga adalah tombol, kenapa membuatnya menjadi kejadian tersendiri alih-alih button_click?

Saya sengaja memberikan contoh ini untuk mengabarkan bahwa tak masalah untuk menjadikan beberapa kejadian sebagai nama kejadian tersendiri. Dalam kontrak data button_click saya menulis, "Triggers every time a user presses a non critical button".

Pilihan untuk menjadikan sebuah kejadian sebagai satu nama kejadian tersendiri bergantung pada seberapa penting kejadian tersebut dalam produk Anda. Di contoh produk jejaring sosial ini, kejadian seorang pengguna mengikuti pengguna lain adalah kejadian maha penting.

Bagaimana kolega insinyur kita tahu yang mana adalah yang mana?

Dalam kontrak data, ada page_name, container_name, subcontainer_name, button_name. Bagaimana bisa tahu laman A, B, C mestinya termasuk page_name yang mana, atau tombol ED, EB, EC termasuk button_name  yang mana?

Tentu kita butuh dokumen tambahan. Sebut saja dokumen referensi. Isinya, daftar button beserta button_name-nya, daftar laman beserta page_name-nya. Sebaiknya, sertakan juga tangkapan layar yang sesuai. Bisa juga informasi tentang *_name ini diletakkan di Figma, misalnya.

Tak takut lagi ketinggalan

Daftarkan email Anda untuk berlangganan nawala.
[email protected]
Langganan